informasi ibu dan anak, parenting, keluarga, bayi, kehamilan>

Panduan MPASI dengan Metode WHO Edisi Lengkap

Panduan MPASI menurut WHO merupakan proses penting yang mengedepankan kesiapan bayi dalam menyambut makanan pendaming ASI. Banyak ibu-ibu  yang kebingungan bagaimana dan makanan apa yang harus diberikan pada bayi. Dalam beberapa kasus masih banyak ibu-ibu yang memebrikan MPASI dibawah usia 6 bulan. Menurut panduan MPASI WHO, MPASI harus diberikan pada usia 180 hari atau 6 bulan. Seiring dengan bertambahnya usia, tedapat kekosongan pasokan energi dan nutrisi yang sudah tidak bisa hanya diperoleh dari ASI. Ada beberapa alasan mengapa pemberian MPASI harus  pada usia 6 bulan, tidak kurang dan tidak lebih. Berikut beberapa alasannya;

  • Kebutuhan nutrisi dan nafsu makan sudah tidak bisa dipenuhi sepenuhnya dari ASI
  • Cadangan nutrisi penting seperti zat besi sudah habis terpakai dan tidak bisa dipenuhi hanya dari ASI
  • Rasa penasaran akan aneka tekstur dan rasa dari lingkungan sehingga fase eksplorasi ini berguna saat pengenalan makanan baru.
  • Imunitas bayi usia kurang 6 bulan masih lemah

Bayi yang masih berusia dibawah 6 bulan memiliki imunitas yang belum maksimal seperti bayi diatas 6 bulan. Hal ini dapat mengakibatkan bayi mudah sakit bila kuman, bakteri dan virus masuk kedalam tubuh bayi. Memberikan makanan pada bayi usia dibawah 6 bulan berarti membuka kesempatan bagi kuman untuk masuk ketubuh bayi. Dikutip dari laman tabloit-nakita.com ASI yang diberikan hingga usia 6 bulan justru memberikan perlindungan bagi si kecil terhadap penyakit. Dengan ASI eksklusif, imunitas atau kekebalan tubuh bayi meningkat. Selain itu, bayi yang diberi ASI eksklusif, kemungkinannya mengalami penyakit pernapasan akan lebih rendah.

  • Berpeluang alami alergi makanan.

Usus bayi masih sangat rentan dan lemah. Usus bayi dibawah 6 bulan belum siap menerima makanan padat. Bila dipaksakan memberi makanan padat, makanan tersbut justru akan menimbulkan reaksi imun yang dapat mengakibatkan alergi. Umumnya produksi antibodi dan terjadinya penutupan usus berlangsung pada usia sekitar 6 bulan.

  • Kesulitan mencerna makanan

Bayi di bawah 6 bulan memiliki sistem pencernaan yang belum sempurna. Bila memaksa bayi makan pada usia ini, pencernaan bayi harus bekerja ekstra keras. Makanan yang masuk tidak dapat dicerna dengan baik karena pencernaan belum siap. Akibatnya, dapat terjadi gangguan pencernaan.

Menurut panduan MPASI WHO, MPASI juga tidak boleh diberikan pada usia lebih dari 6 bulan. Selain pencernaan bayi sudah siap dan matang, kebutuhan nutrisi bayi usia ini juga semakin besar. Mereka membutuhkan asupan makanan untuk terus bergerak aktif dan terus tumbuh. Bila pemberian MPASI terlambat, ditakutkan terjadi kekurangan nutrisi yang berdampak pada tumbuh kembang bayi. Bayi pada usia 0-2 tahun merupakan masa-masa pertumbuhan  yang menentukan masa depannya, baik dari segi fisik, kecerdasan maupun tingkah laku. Keterlambatan MPASI dapat mengakibatkan gangguan pada perkembann oro-motoriknya sehingga kesulitan makan.

baca juga:

Cara Jitu Memenuhi Gizi dan Asupan Makanan Anak

Tips merawat kulit wajah agar tampak selalu segar

Kumpulan mitos bayi yang perlu anda tahu

Kumpulan resep finger food

Kumpulan resep MPASI 6 bulan

Menurut Dr. Annisa Karnady dalam memberikan MPASI menurut WHO harus meliputi hal-hal berikut:

  1. Frekuensi pemberian makan
  • Pada awal MPASI usia 6 bulan, frekuensi maan diberikan dua kali.
  • Pada umur 6-9 buan, frekuensi MPASI diberikan 3 kali. Berikan snack biskuit atau buah matang 1-2 kali sehari.
  • Pada umur 9-11 bulan, frekuensi MPASI diberikan 4 kali sehari. Berikan snack 1-2 kali sehari.
  • Pada umur 12-24 bulan, frekuensi makan diberikan 5 kali sehari dan juga snack tambahan.
  1. Jumah makanan yang diberikan

Frekuensi makan dan jumlah makanan yang diberikan menyesuaikan kapasitas lambung bayi dan rata-rata kandungan kalori pada MPASI sektar 0,8 kcal/gram. Ukuran lambung bayi masih kecil, bayi baru lahir memiliki ukuran lambung sebesar kelereng, umur tiga hari bertambah sebesar bola bekel dan umur 1 minggu menjadi sebesar bola pingpong. Ukuran iniberangsur-angsur membesar sesuai ukuran bola tenis pada bayi umur 6-12 bulan.

  • Pada awal MPASI jumlah makanan yang diberikan sekitar 2-3 sendok makan dewasa.
  • Usia 6-9 bulan menjadi ½ cangkir
  • Usia 9-11bulan menjadi ¾ cangkir
  • Usia 12-24 menjadi 1 cangkir penuh
  1. Tekstur makanan
  • Pada umur 6 bulan tekstur makanan lumat (bubur saring, pure atau makanan yang ditumbuk/dihaluskan). Pastikan makanan tidak terlalu cair sehingga gunakan sedikit saja air.
  • Usia 8 bulan sudah dapat dikenalkan dengan finger food seperti kentang rebus, ketela atau buah-buahan.
  • Umur 9-11 bulan tekstur naik menjadi makanan lembek (nasi tim, bubur tanpa saring atau makanan yang dicincang halus).
  • Umur 12 bulan bayi sudah dapat makan makanan keluarga.

Berikut gambaran tekstur MPASI secara bertahap;

tekstur MPASI 6 bulan
tekstur MPASI 6 bulan/Foto: AIMI Yogyakarta

 

 

 

tekstur MPASI 6-9 bulan
tekstur MPASI 6-9 bulan/ Foto : AIMI Yogyakarta

 

tekstur MPASI 9-12 bulan
tekstur MPASI 9-12 bulan/ Foto : AIMI Yogyakarta

Tekstur makanan ini disesuaikan dengan perkembangan oro-motoriknya. Bayi umur 5 bulan baru belajar menggerakkan sendiri rahangnya dan semkin kuat refleks hisapnya. Bayi 7 bulan dapat membersihkan sendok dengan bibirnya. Bayi saat ini bisa menggerakkan sendi rahang naik turun, gigi mulai tumbuh untuk memotong makanan. Mulai umur 8 bulan bayi mulai mampu menggerakkan lidah kesamping dan mendorong makann ke geliginya. Umur 10 bulan merupakan usia yang krisis bagi bayi karena usia ini diharapkan bayi mampu makan makanan semi padat. Umur 12 bulan sendi rahang bayi telah stabil dan mampu melakuka gerakan rotasi sehingga sudah bisa lebih canggih dalam mengunyah makanan kasar. Pada usia ini bayi siap makan makanan keluarga.

Begini cara mengolah MPASI berdasarkan usia,

cara mengolah mpasi
cara mengolah mpasi/unicef
  1. Varietas jenis bahan makanan

Pada awal MPASI berikan satu jenis makanan terlebih dahulu, kemudian tambahkan bahan baru setiap 2-4 hari nya untuk pengenalan. Pada makanan pertama, prioitaskan yang menjadi sumber karbohidrat seperti bubur beras, bubur jagung, kentang, pisang kerok atau alpukat. Segera berikan bahan pangan sumber zat besi hewani. Anda bisa menambahkan minyak zaitun atau minyak sayur kedalam bubur untuk meningkatkan kandungan energi.

Hindari makanan dan minuman anis seperti teh, soda atau biskuit manis. Jauhkan juga gula dan garam sebelum sikecil berusia satu tahun. Susu sapi dan hewan lain juga belum boleh menjadi minuman utama bayi dibawah 12 bulan karena terkait dengan resiko perdarahan dalam saluran cerna serta menghambat penyerapan zat besi. Anda boleh memberikan daging merah, ikan dan telur pada bayi karena ginjal bayi sudah mampu berkembang dengan baik dan mampu mengeluarkan sisa metabolisme. Berikan juga air putih sebanyak 120-240 ml per hari sebagai supai cairan dan mencegah sembelit.

  1. Pemberian makan dengan cara aktif/responsiv

MPASI bukan hanya sekedar makanan namun juga cara makan, kapan waktu makan, tepat makan dan faktor pemberi makanan sehingga dalam MPASI juga diperhatikan faktor psikolosial anak.

  • Suapi bayi dengan penuh perhatian. Dorong ia untuk mau makan tapi jangan paksa untuk makan.
  • Jika ia menolak makan maka ganti kombinasi makanan, rasa, tekstur dan metode makanan.
  • Minimalisir gangguan saat anak makan agar perhatiannya tidak mudah teralihkan.
  1. Higienitas

Pada masa-masa ini bayi sangat rentan terkena diare sehingga iu harus emmastikan kebrsihan makanan, air, alat makan, proses memasan dan tangan. Cuci tangan ibu dan bayi saat mau makan atau saat memasak. (baca juga: cara mengatsi diare) Makanan bayi bisa disimpan dikulkas dalam rentang yang tidak terlalu lama. Masak dengan benar hingga makanan matang. Bubur bayi tidak disimpan dikulkas sebaiknya digunakan dalam waktu dua jam. Pastikan makanan mentah yang dimakan bayi bersih dan aman. Pisahkan makanan mentah dan matang.

Cara memasak bubur lumat:

1 sendok nasi+2 sendok air panaskan menggunakan panci kecil dengan api sedang hingga bahan tercampur jadi lembek lalu saring dengan kawat. Boleh dengan bumbu bawang dan daun salam. Air bisa diganti dengan kaldu.

sumber:

Makanan Pendamping ASI WHO – Duniasehat.net

AIMI

Jika Anda merasa artikel ini bermanfaat silahkan dibagikan melalui tombol di atas. Jangan lupa bookmark untuk memudahkan berkunjung kembali. Jangan enggan untuk berkomentar agar bisa saling belajar. Mari berjejaring dengan kami di Facebook dan Google+


5 Comments on Panduan MPASI dengan Metode WHO Edisi Lengkap

  1. Mw nanya cara untuk buat bubur lumat untuk usia 6 bulan itu 1 sendok makan yaa?! Trus airx jg 2 sendok makan?!
    And apakah okay bila buat bubur ini dari nasi (beras yg telah dmsak) bukan lsg beras yh dmsak?!

    • Jika ingin melumatkan nasi menjadi bubur, boleh saja ma. Tambahkan air matang secukupnya. Tidak harus dengan takaran yang mama sebutkan, yang pasti bubur lumat tekturnya sesuai dengan usia seperti gambar yang kami sajikan diatas.

      Jika membuat bubur lumat kunci utamanya jangan memasak ulang nasi ya ma. Jika menggunakan nasi, langsung lumat dan berikan pada bayi. Jika menggunakan beras, masak sampai menjadi bubur. Semoga menjawab ya 🙂

  2. Owh yaa 1 questions..bukanx jika nasi+air/kaldu dpanaskan lg agr nyatu ga apa2 tuh utk bayi?! Prefer lsg msak beras jd bubur add kaldu or nasi+kaldu yg dpanaskn lg?!

    #maaf nanya lg utk mastiin mana yg lbh baik+ga slh langkah buat mpasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*